DARI INDIVIDU KE JAMA’AH

Pilihan untuk bekerja dan beramal islami di dalam dan melalui jama’ah, hanya lahir dari kesadaran mendalam. Namun, kesadaran saja tidak cukup. Ada persyaratan psikologis lain yang harus kita miliki untuk dapat bekerja lebih efektif, efisien, dan produktif dalam kehidupan berjama’ah.

1. KESADARAN BAHWA KITA HANYALAH BAGIAN DARI FUNGSI PENCAPAIAN TUJUAN. Jama’ah didirikan untuk mencapai tujuan-tujuan besar; jama’ah bekerja dengan sebuah perencanaan dan strategi yang komprehensif dan integral. Di dalam strategi besar itu, individu harus ditempatkan sebagai bagian dari keseluruhan elemen yang diperlukan untuk mencapainya. Jadi, sehebat apapun seorang individu, bahkan sebesar apapun kontribusinya, dia tidak boleh merasa lebih besar daripada strategi di mana ia merupakan salah satu bagiannya. Begiatu ada individu yang merasa lebih besar dari strategi jama’ah, strategi itu akan berantakan. Untuk itu, setiap individu harus memiliki kerendahan hati yang tulus.

2. SEMANGAT MEMBERI YANG MENGALAHKAN SEMANGAT MENERIMA. Dalam kehidupan berjama’ah terjadi proses memberi dan menerima. Namun, jika pada sebagian besar proses kita selalu pada posisi menerima, secara perlahan kita “mengkonsumsi” kebaikan-kebaikan orang lain hingga habis. Itu tidak akan pernah mampu melanggengkan hubungan individu dalam sebuah jama’ah. Betapa bijak nasihat dari KH. Ahmad Dahlan kepada warga Muhammadiyah, “Hidup-hidupkanlah Muhammadiyah, dan jangan mencari hidup dalam Muhammadiyah.”

3. KESIAPAN UNTUK MENJADI TENTARA YANG KREATIF. Pusat stabilitas dalam jama’ah adalah kepemimpinan yang kuat. Namun, seorang pemimpin hanya akan menjadi efektif apabila ia mempunyai prajurit-prajurit yang taat dan setia. Ketaatan dan kesetiaan adalah inti keprajuritan. Begitu kita bergabung dalam sebuah jama’ah, kita harus bersiap untuk menjadi taat dan setia. Akan tetapi, ruang lingkup amal islami yang sangat luas membutuhkan manusia-manusia kreatif, dan kreativitas tidak bertentangan dengan ketaatan dan kesetiaan. Jadi, kita harus menggabungkan ketaatan dan kretivitas; ketaatan lahir dari kedisiplinan dan komitmen, sementara kreativitas lahir dari kecerdasan dan kelincahan. Hal itu merupakan perpaduan yang indah.

4. BERORIENTASI PADA KARYA, BUKAN PADA POSISI. Jebakan terbesar yang dapat menjerumuskan kita dalam kehidupan berjama’ah adalah posisi struktural. Jama’ah hanyalah wadah bagi kita untuk beramal. Maka, kita harus selalu berorientasi pada amal dan karya yang menjadi tujuan kita dalam berjama’ah, dan memandang posisi struktural sebagai perkara sampingan saja. Dengan begitu, kita akan selalu bekerja dan berkarya, ada atau tanpa posisi struktural.

5. BEKERJASAMA WALAUPUN BERBEDA. Perbedaan adalah tabiat kehidupan yang tidak dapat dimatikan oleh jama’ah. Maka, menjadi hal yang salah jika berharap bisa hidup dalam sebuah jama’ah yang bebas dari perbedaan. Yang harus kita tumbuhkan adalah kemampuan jiwa dan kelapangan dada untuk tetap bekerjasama di tengah berbagai perbedaan. Perbedaan tidaklah sama dengan perpecahan, dan karena itu kita tetap dapat bersatu walaupun kita berbeda.

Semoga bermanfaat.. ^^

H. M. Anis Matta

“Dari Gerakan ke Negara” (hlm. 55-56)

One thought on “DARI INDIVIDU KE JAMA’AH

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s